THE LONELY KPOPER

Standard

Anyeong reader deul…

Well udah lama aiu gak ngepost apapun sedikitpun di wordpress.

Mau gimana lagi nih, ada kesibukan baru yang lebih real. #sigh

alhasil jadi jarang update WP, #dan wordpress pun jadi di tumbuhi semak belukar#

kali ini aiu pengen curhat dikit sih, sebagai “THE LONELY KPOPER”.

 

tumblr_n4fntc3ksF1rdvng0o1_1280

liat muka udong diatas bkin aiu makin LONELY

 

Temen kantor : “bu aiu ternyata aktif banget yah di dunia sosial”

Aiu : “iya bu ren, soalnya hubungan sama temen-temen kuliah dulu Cuma bisa lewat media sosial”

(padahal nge kepoin babang-babang 2PM di twitter)

 

Begitulah segelentir percakapan aiu sama temen kantor. Aiu memutuskan tidak mau terlalu berbagi bahwa aiu itu kpoper. Alesannya gak mau diaanggap ALAY karena fangirl in cowok-cowok cakep yang joget-joget rombongan di panggung. Mungkin gak semua rekan kantor yang nganggep aiu ALAY, tapi ya sudahlah daripada panjang ntarnya.

Pernah sekali di tanya “bu aiu demen korea yah?” terus dengan bangganya aiu jawab “BANGETTTTTT”. Terus katanya “apa bagusnya? Orang korea kan banyak yang oplas?”. Okeh, untuk yang satu ini aiu Cuma jawab “iya sih”, dan males kembali memperpanjang cerita. “iya sih, tapi itu hanya sebagian fenomena korea yang orang nya bla bla bla jadinya bla bla bla” pengen rasanyanya ngenjelasin panjang lebar tapi gak ada gunanya, mereka gak akan ngerti.

OKE pada akhirnya, aiu kembali ke media sosial aja buat ngobrol sama temen-temen kpopers, dan sering di anggap ‘autis’ sama temen kantor kalo lagi asik dengar lagu korea ato berkelana di media sosial. Sejak saat itu aiu gak ngobrolin korea-korea an kalo lagi di kantor ato jalan sama temen kantor.

Terus dimana bisa berbagi cerita lagi kalo di kantor gak nyambung. Di rumah? ada si mamse (mamah) yang demen drama korea, sedikit menghibur. Si mamse suka drama tapi kagak ngerti kapop2an. Yahhhh tapi setidaknya si mamse tau sama 2PM, walopun Cuma tau nickhun sama taec. Dan selebihnya? Wooyoung di bilang wuong, kenal jun.k Cuma tau gara-gara mukanya jun.k panjang mbuahahaha #dan di tabok hyungnim#. Kalo chansung di bilang mirip nichkhun, entah di lihat dari sisi mananya sama si mamse, junho? Maaf nuneo yah… mamse belum kenal kamu sampe sekarang. Hahahaha.

Jelas dari itu ajah si mamse gak bisa di ajak ngobrol kpop. Walopun udah aiu cekokin sama kpop, tapi tetep aja menganggap kpop itu berisik. Apalagi si babeh. Yah namanya juga orang tua, jelas kagak ngerti sama kpop. Pernah aiu nonton pop n seoul arirang, ada cuplikan cover albumnya 2PM yg grown ver B. Si mamse langsung komentar “astaga kenapa mereka gak pake baju?” aiu spontan ngakak.

Terus aiu harus berbagi ke kepo an sama siapa? Nasib juga tinggal di kota terpencil, menambah kesepian aiu. Kalian tau Belitung? Negri laskar pelangi itu loh, yang pantainya bagus banget banyak batu-batu gedenya. Disinilah aiu tinggal di negri laskar pelangi. Jangan salah sangka aiu bangga sama kota kelahiran aiu, tapi menjadi kpoper minoritas disini. nyari sesama kpoper aja susah apalagi nyari sesama hottest.

kalo kayak gini aiu kangen waktu jaman-jaman kuliah di Bandung. Kpoper nya bejibun, sering ada event KPOP nya juga. Masih inget sama the genk ke festival city link bandung buat nonton cover dance, n jajan makanan korea. Belum lagi bisa sering cerita-cerita sama gank ichikibum (gank jaman kuliah dulu) yang memang hottest juga. Disini minoritas banget kapoper yang sepuh (kpoper senior) kayak aiu, yang ada juga anak-anak SMA n SMP yang sering galau bias (pindah-pindah fandom). Apa aiu yang berpenampilan ibu-ibu ini harus gabung sama mereka yang masih muda belia (berasa tua banget) buat ngobrolin kpop?.

Sebenernya bisa aja, soalnya aiu punya keponakan (anak kakak sepupu aiu) yang kelas 1 SMA. Beda umur kita 7 tahun, tapi selera kita sama banget. Kata si mamse malah kalo liat dia kayak liat aiu waktu aiu masih SMA. Well selera kita sama termasuk ngomongin Kpop, tapi nasib berkata lain selain dia fan nya EXO juga jarak rumah yang 2 jam perjalanan pake mobil membuat kita jarang ketemu dan jadinya jarang ngobrol. Selain itu Kalo ketemu dia cerita EXO, dan aiu kagak ngerti sama sekali sama EXO. “cha ini namanya siapa?” kata aiu suatu ketika, “ini anu tan yang ini namanya ini”. “oh, terus yang ini namanya ani yah?” kata aiu lagi, “ bukan tante ini namanya itu”. okeh aiu nyerah, gimana mau nyambung coba, ampe sekarang aiu kagak kenal member EXO satu-satu. Yang mana si anu, si ini, si itu, apalagi si ani. #putus sudah harapan mendapat teman kpoper di pulau belitung ini#. padahal aiu sudah berusaha sebisa mungkin buat ngapalin member EXO tapi kagak apal-apal juga. Jadi enget waktu pertama kali ngapalin muka-muka member suju yang ber 13, ya Tuhan sulit sekali. waktu itu Cuma kenal sindong doang karena dia paling “menonjol” diantara member lain. Mbuahahaha. #dan langsung dirajam elf#.

(balik lagi ke keponakan) tapi setidaknya kalo sama keponakan aiu yang satu ini kita bisa ngobrol gosip-gosip yang lagi in di dunia per KPOP an. Walopun kita jarang ketemu, karena jarak dan kesibukan. Tapi sekalinya ketemu kita berdua mengunci diri di kamar nonton variety show sambil ngemil.

Ngomong-ngomong keponakan nih, sekarang aiu lagi nge rekrut kpoper baru. Yaitu keponakan aiu yang lain yang umurnya baru 2,5 tahun. mbuahahaha #tente sesat yang frustasi gak ada temen kpop#. Dan ternyata berhasil saudara-saudara. Dia suka sama konsep yang lucu-lucu. Dan aiu cekokin lah sama video-video yang unyu-unyu semisal T-ara n orange caramel. Tapi ternyata eh ternyata si kecil Cuma nyangkut sama 2 MV ajah, SNSD ‘gee’ sama hyunah ‘buble pop’ (yang jauh dari konsep lucu). Alhasil dia minta puterin terus-terusan 2 MV itu. #dan akhirnya aiu bosen sendiri dan berharap bocah 2,5 th ini segera keluar dari kamar aiu”. <=== perekrutan gagal

Sebenernya apa point aiu disini ? #seketika readerdeul berkata “masalah buat gw?”. Ini memang bukan masalah besar bagi para readerdeul, tapi disini menjadi masalah pribadi aiu. Terjadi pergolakan batin di dalam diri aiu (ciaelah bahasanya). Di usia aiu yg udah memasuki usia 23 th ini aiu merasa dilema dengan apa yang aiu nikmatin saat ini. di satu sisi, hal-hal yang menurut aiu mengasyikan adalah menjadi kapoper yang banyak aiu habiskan di dunia maya. Di sisi lain aiu harus fokus kedunia nyata aiu, kehidupan aiu yang lebih real. Usia semakin bertambah, aiu merasa masih pantaskah aiu bertingkah sebagai fangirl labil? Sering aiu bertanya pada diri sendiri “HARUSKAH AKU MENGAKHIRI SEMUA INI?” berhenti sebagai kpoper, dan lebih fokus ke dunia nyata sukses pekerjaan dan bertemu pasangan lalu melupakan semua hal yang berkaitan dengan KPOP menganggap semua hanya kenangan manis masa muda.

Tapi bagaimana caranya? Aiu udah jatuh terlalu dalam dalam dunia yang aiu jalani 5 tahun belakangan. Terlalu sulit membuang semuanya. Bagaimana bisa membuang hal yang bikin aiu bahagia begitu saja? how?

Well, dalam beberapa bulan kebelakngan aiu semakin galau, ketika mendapat kabar temen-temen aiu banyak yang nikah tahun ini. berasa di guyur air dingin waktu lagi bobo. Dunia kpoper ini aiu merasa hanya dunia mimpi. Sadar woy, liat tuh temen udah pada nikah. Lo kapan? Masih bermimpi bias lo nikah sama lo? Inget umur woy, kapan dewasanya?…. #sigh…. <== semakin galau#.

So? Apa yang harus aiu lakuin sekarang? BERHENTI AJA?

 

PS: nikmatin menjadi kpoper selama masih muda, setelah seusia aiu dan bertemu hal yang lebih real. Kalian pasti akan berada di sisi aiu saat ini. kalian pasti bertemu titik dimana harus menentukan pilihan dan itu tidak mudah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s